Language :
.:: Bahasa Indonesia .::  English  
About Us Contact Us Guestbook
Investment Crafts Tourism BizDirectory BizNews
21 Oct 2014
Sentra Kerajinan
Perajin
Katalog Produk
 
 
Manding - Kulit

Begitu orang menyebut Manding Bantul, yang terlintas di benak adalah sentra kerajinan kulit, yang pernah berjaya pada dekade 1970 – 1980an. ”Sekarang juga masih sebagai sentra kerajinan kulit, tapi sudah dikembangkan oleh para pengrajinnya dengan tambahan bahan baku lain. Itu wajar, karena permintaan pasar memang demikian,”tutur Lurah Sabdodadi, Binarjono. Sarjimin, pengrajin yang juga sebagai Ketua Kelompok Pengusaha Sabdodadi menambahkan, bahan baku yang banyak dipadukan dengan bahan kulit adalah serat alami seperti pandan, mendong, enceng gondok, agel dan lidi. Di Manding ada sekitar 25 pengrajin yang masih menekuni kerajinan kulit dan ada yang mengembangkannya dengan bahan serat alami.

Lurah Sabdodadi Binarjono(kiri)
dan Agus Sutejo (Kabag Umum)
Showroom Kerajinan di Manding

Sementara, Agus Sutejo, perangkat desa Sabdodadi yang berperan sebagai mediator pengrajin dengan kalangan luas merasakan muncul berbagai kendala yang dialami pengrajin, terutama di saat memperoleh order. “Order lumayan banyak. Tapi, belakangan ini, pemesan banyak yang tidak memberikan uang muka. Jadinya, sebagian besar pengrajin banyak yang tidak mampu memenuhi volume pesanan.

Showroom Kerajinan di Manding
Showroom Kerajinan di Manding

Pendapat Agus dibenarkan Sarjimin, pemilik Sanggar Sada Sari Handicraft. Sebelum lebaran, ada order senilai Rp 125 juta, dengan batas akhir pengerjaan atau deadline tiga bulan. “Waktunya cukup longgar, tapi karena dana yang ada sudah dialokasikan ke garapan lain, jadinya saya hanya berani mengambil Rp 14 juta saja. Dari 950 set kerajinan yang dipesan, hanya saya sanggupi 100 set saja.

Lurah Sabdodadi, Binarjono terus berupaya mengolah kiat guna mencarikan solusi dalam hal kesulitan permodalan pengrajin. Pak Lurah berharap, Dekranasda Bantul berkenan memberikan jaminan bila pengrajin membutuhkan sebrakan modal. Mungkin bisa ditempuh dengan pola rekening koran. Konkritnya, pengrajin hanya dibebani bunga bank berdasar besarnya uang yang dipinjam dari bank. Lantas jaminannya? Berdasar pengalaman Sarjimin, pemesan selalu membayar sesuai dengan PO (pesanan order) yang diberikan, meskipun pelunasannya sampai 3 bulan. “PO cukup kuat, karena didalamnya termuat berbagai persyaratan yang harus dipenuhi oleh pengrajin.” Sebagai contoh, produk Sarjimin ada yang pernah ditolak sebagian karena tidak sesuai PO. Produk dikembalikan dan pemesan memotong Rp 20 juta.

Sentra kerajinan kulit Manding sangat strategis, berlokasi di jalur wisata Yogya – Parangtritis km. 11,5. Di sekitar perempatan jalan desa Manding terdapat puluhan showroom produk kulit, seperti: tas, sepatu, jaket dan cinderamata kecil-kecil lainnya. Hanya saja, bagi wisatawan yang belum pernah lewat Manding memang tidak cepat mengenal sentra itu, karena belum ada gapura sebagai ciri khas sentra Manding. Baik Lurah Sabdodadi, Sarjimin maupun Agus Sutejo yakni Pem Kab Bantul akan segera mewujudkan pembangunan gapura Manding, mengingat Bupati Drs HM Idham Samawi sangat peduli terhadap pengembangan potensi masyarakat Bantul yang ditopang sektor pertanian dan kerajinan rakyat.

• Last modified: 28 Jan 2005 17:23:38.
   

www.bantulbiz.com
Copyright © KPDE Pemkab Bantul - 2004
All Rights Reserved.
Page loaded in 0.31 sec.
>> WebStats